analisis kesalahan

BAB I

PENDAHULUAN

  1. A.     Latar belakang masalah

Banyak sekali kita temukan diskursus mengenai desain materi bahasa arab untuk mempermudah pembelajaran bahasa arab bagi pembelajar non arab. Mengingat bahasa arab merupakan salah satu bahasa agama yakni agama islam. Untuk mampu membaca bahasa arab dengan baik diperlukan adanya pembelajran dari awal yakni dimulai dari pengenalan fonologi, morfologi sampai pada tataran sintaksisnya. Untuk mempermudah pembelajaran bahasa arab diperlukan sebuah materi serta metode yang bagus dan sesuai, yang relevan dalam konstruk pembelajaran. Diprediksikan dengan adanya desain pembelajaran yang disesuaikan dengan kondisi Indonesia, akan mempermudah dalam penangkapan materi ajar bahasa arab.

Setiap lambing bunyi bahasa mempunyai lafal atau ucapan tertentu yang tidak bleh di lafalkan menurut kemauan masing – masing pemakai bahasa. pemakai bahasa Indonesia yang ingin ucpan bahasa arabnya dinilai baik, harus berusaha mematuhi kaidah yang berlaku didalam bahasa tersebut.

Kesalahan berbahasa arab dalam tataran fonologi dapat terjadi baik penggunaan bahasa lisan maupun secara tertulis. Sebagian besar kesalahan berbahasa arab dalam tataran fonologi berkaitan dengan pelafalan.[1]

Kaitannya dengan hal tersebut, analisis kontrastif muncul sembagai sebuah salah satu solusi dalam mengatasi kesulitan pemebelajar bahasa arab. Disini , dalam makalah ini, kami akan membahas pengertian dari analisi kontrastif, langkah yang di tempuhnya yaitu mendiskripsikan bahasa pertama dan bahasa kedua setelah itu akan mengkontraskkan antara bahasa pertama dan bahasa kedua. Setelah mendeskripsikan kedua bahasa tersebut akan mendesain materi mengenai fonologi dan dilanjutkan dengan menentukan metode yang sesuai untuk materi fonologi tersebut.

BAB II

PEMBAHASAN

  1. B.     Pengertian Analisis Kontrastif

Analisis kontrastif adalah suatu kajian terhadap unsure-unsur kebahasaan. Taringan mengemukakan bahwa analisis kontrastif  merupakan kegiatan perbandingan struktur dua bahasa -  bahasa pertama dan bahasa kedua – untuk menemukan perbedaan-perbedaan yang ada pada dua bahasa tersebut.[2] Hasil perbedaan yang menemukan perbedaan yang diperoleh dapat dijadikan dasar untuk memprediksi kesulitan belajar bahasa terutama bahasa kedua. Hal ini berbeda dengan Lado (1975) yang mengaitkan latar belakang budaya dari kedua bahasa tersebut.

  1. C.     Dasar – dasar analisis kontrastif

Menurutut Brown (1980) dan Ellis (1986), ada empat langkah yang harus dilakukan dalam analisis konhtrastif. Keempat analisis tersebut adalah:

  1. Mendiskripsikan system atau unsure – unsure bahasa pertama dan bahasa kedua.
  2. Menyeleksi system atau unsure unsure bahasa pertama dan bahasa kedua yang akan di bandingkan atau di analisis.
  3. Mengontraskan system atau unsure – unsure bahasa pertama dan bahasa kedua untuk keperluan unsure – unsure dari kedua bahasa yang di analisis.
  4. Memprediksikan system atau unsure – unsure bahasa pertama dan bahasa kedua untuk keperluan pengajaran bahasa di sekolah.[3]
  5. D.    Mendeskripsika bahasa arab dan bahasa Indonesia

Dibawah ini, merupakan pendeskripsian fonologi  kedua bahasa tersebut, yakni bahasa arab dan bahasa indonesia ditinjau dari segi makhrojnya atau tempat artikulasi .

KONSONAN BAHASA ARAB

Makhroj/ tempat artikulasi

Cara pengucapan / artikulasi

Letup

Geseran

Tengah-tengah

B

T

B

T

Kh

Rq

Kh

Rq

Kh

Rq

Kh

Rq

Pd.B

Lt.B

Tr.B

Ns.B

Sv.B

Bilabials

 

ب

 

 

 

 

 

 

 

 

 

م

و

Labio dentals

 

 

 

 

 

 

 

ف

 

 

 

 

 

Inter dentals

 

 

 

 

و

و

 

ث

 

 

 

 

 

Apiko alveolars

 

 

 

 

 

ز

ص

س

 

 

ر

 

 

Apiko dental alveolars

ض

د

ط

ت

 

 

 

 

 

ل

 

ن

 

Fronto Palatals

 

 

 

 

 

 

 

ش

ج

 

 

 

 

Medio palatals

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

ي

Dorso velars

 

 

 

ك

غ

 

خ

 

 

 

 

 

 

Dorso Uvular

 

 

ق

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Root Paryngeals

 

 

 

 

 

ع

 

ح

 

 

 

 

 

Glottals

 

ء

 

 

 

 

 

ه

 

 

 

 

 

 

Keterangan

B          = bersuara                                                       Lt.B     = Lateral Bersuara

T          = Tidak bersuara                                             Tr.B     = Trills bersuara

Kh       = mufakhkham                                                N.B      = Nasal Bersuara

Rq        = Muroqqoq                                                    Sv.B     = semi- vokal bersuara

Pd.B    = Paduan Bersuara

KONSONAN BAHASA INDONESIA

Makhroj/ tempat artikulasi

Cara pengucapan / artikulasi

Letup

Geseran

Tengah-tengah

B

T

B

T

Kh

Rq

Kh

Rq

Kh

Rq

Kh

Rq

Pd.B

Lt.B

Tr.B

Ns.B

Sv.B

Bilabials

 

B

P

 

 

 

 

 

 

 

 

M

W

Labio dentals

 

 

 

 

 

V

 

F

 

 

 

 

 

Inter dentals

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Apiko alveolars

 

 

 

 

 

Z

 

S

 

 

R

 

 

Apiko dental alveolars

 

D

 

T

 

 

 

 

 

L

 

N

 

Fronto Palatals

 

 

 

 

 

 

 

Sy

 

 

 

Ny

 

Medio palatals

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Y

Dorso velars

 

G

 

K

 

 

 

KH

 

 

 

 

 

Dorso Uvular

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Root Paryngeals

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Glottals

 

 

 

 

 

 

 

H

 

 

 

 

 

 

Keterangan

B          = bersuara                                           Lt.B     = lateral bersuara

T          = tidak bersuara                                  Tr.B     = Trills bersuara

Kh       = Mufakhkham                                   N.B      =nasal bersuara

Rq        = Muroqqoq                                        Sv.B     = semi_vocal bersuara

Pd.B    = paduan bersuara

KONSONAN BAHASA ARAB DAN BAHASA INDONESIA

            Setelah di ketahui pendeskripsian bahasa Indonesia dan bahasa arab, maka di btabel berikut ini di paparkan kedua makhroj fonologi dari huruf tersebut. Sehingga akan kelihatan kesamaan dan tidaknya fonologi antara bahasa arab dan bahasa Indonesia. berikut gambarannya.

Tempat artikulasi / makhroj

Cara pengucapan / artikulasi

Letupan

Geseran

Tengah-tengah

B

T

B

T

Pd.B

Lt.B

Tr.B

Ns.B

Sv.B

Kh

Rq

Kh

rq

Kh

Rq

kh

Rq

 

Bilabials

 

B

ب

 

p

 

 

 

 

 

 

 

M

م

W

و

Labiodentals

 

 

 

 

 

V

 

F

ف

 

 

 

 

 

Interdentals

 

 

 

 

ظ

ذ

 

ث

 

 

 

 

 

Apikoalveolars

 

 

 

 

 

Z

ز

ص

S

س

 

 

R

ر

 

 

Apiko-dental alveolars

ض

D

د

ط

T

ت

 

 

 

 

 

L

ل

 

N

ن

 

Fronto palatals

 

J

 

C

 

 

 

Sy

ش

ج

 

 

Ny

 

Mediopalatals

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Y

ي

Dorso velars

 

G

 

K

ك

غ

 

خ

Kh

 

 

 

Ng

 

Dorso uvular

 

ء

ق

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Root paryngeals

 

 

 

 

 

ع

 

ح

 

 

 

 

 

Glottals

 

 

 

 

 

 

 

H

 

 

 

 

 

 

Keterangan

B          = bersuara                                           Lt.B     = lateral bersuara

T          = tidak bersuara                                  Tr.B     = Trills bersuara

Kh       = Mufakhkham                                   N.B      =nasal bersuara

Rq        = Muroqqoq                                        Sv.B     = semi_vocal bersuara

Pd.B    = paduan bersuara[4]

  1. E.     Prediksi kesulitan

Dari deskripsi bahasa Indonesia dan bahasa arab di atas maka, di prediksikan pertama dari deskripsi huruf atau fonologi yang memiliki kesmaan makhroj anatara bahasa arab dan bahasa indonesia, akan mudah dalam melafalkan fonologi tersebut. Untuk itu, seorang pendidik tidak perlu memberikan secara ekstra dalam mengajarkan fonologi tersebut. Adapun  fonologi yang memiliki makhroj yang sama antara bahasa Indonesia dan makhroj bahasa arab adalah sebagai berikut: و ب م ف ز س ر د ت ل ن ش ي ك ه. Kedua huruf atau fonologi yang tidak memiliki kesamaan nantara bahasa arab dan bahasa Indonesia dalam makhrojnnya, maka di prediksikan peserta didik akan mengalami kesulitan dalam melakfalkan fonologi tersebut. Oleh karena itu, seorang pendidik harus memberikan pengajaran ekstra dalam menyampaikan materi tersebut. Adapun fonologi yang berbeda antara bahasa arab dan bahasa Indonesia dalam makhrojnya adalah sebagaimana berikut: ث ذ ظ ص ض ط ج خ غ ق ح ع.

 

  1. F.     Penyusunan materi

Muhammad Ali al- khuli berpendapat bahwa dalam pembelajaran bunyi bahasa arab  harus diperhatikan beberapa hal, yaitu:

  1. Mendahulukan bunyi fonem dari yang mudah mke yang sulit. Hal ini dapat kita contohkan ث ذ ظ ص ض ط ج خ غ ق ح ع  و ب م ف ز س ر د ت ل ن ش ي ك ه
  2. Melatih bunyi fonem dalam bentuk kata, semisal و هب yang terdiri dari fonem – fonem yang memiliki tingkat kesulitan rendah.
  3. Melatih bunyi fonem dalam bentuk klausa. Semisal جاء الحق
  4. Melatih bunyi fonem dalam bentuk kalimat.semisal ذهبت الى المدرسة فى الساعة السادسة .

Dalam pembelajaran bunyi  bahasa juga dapat dilakukan dengan latihan – latihan mendengar atau menyimak dengan teknik pengontrasan pasangan ucapan suatu kata yang hamper sama. Selain itu memilih isi materi, jenis dan urusan pelajaran harus disesuaiakan dengan kebutuhan setiap tingkatan.[5]

Dalam makalah ini kami memfokuskan pembelajaran bahasa arab pada level kata. Karna dalam level ini, peserta didik sudah mendapatkan pembelajaran fonologi dalam level pertama yakni per huruf. Maka dalam pembelajaran fonologi tataran kata ini tidak begit memerlukan pembelajaran ektra, karna sebelumnya peserta didik sudeh terlatih melafalkan per huruf hijaiyah. Maka untuk mendesain materi dalam tingkatan kata ini, maka bahan ajar yang perlu di susun ialah, menyajikan kata bahasa arab yang terdiri dari fonem yang memiliki tingkatan pembacaan mudah, kemudian kata yang terdiri dari fon – fon yang sulit dan selanjutnya adalah integrasi keduanya.Jadi dengan model bahan ajar yang seperti itu dirasa akan lebih bisa diterima oleh peserta didik untuk melafalkan kata – kata bahasa arab.

            Pembelajarn fonologi pada tataran kata

بدر

دمر

شرب

وزر

كين

رتد

شرب

لكم

كلم

زرف

نوم

ورد

 

قضب

قثض

طجغ

جثح

خذط

ضثخ

خعق

ظذح

جخح

 

وهب

دخل

كرم

غلق

جذب

غرم

خرج

مشي

فرح

 

  1. G.    Metode pembelajaran

Fonetik atau system bunyi bahasa adalah salahsatu aspek bahasa yang harus dipelajari, karena kata dan kalimat suatu bahasa tersusun dari bunyi – bunyi tersebut. Karena itu di katakana bahwa bahasa itu bersifat bunyi.

Sangat sedikit sekali kita temukan literature – literature mengenai pembelajaran mengenai fonetik. Kalaupun masih ada dikatakan sangat sedikit. Biasanya pembahasan mengenai pengajaran fonetik ini biasanya terselip dalam metode pengajaran bahasa arab pada umumnya. Oleh karena itu, dalam makalah ini akan menawarkan meteode pembalajaran untuk pembelajaran fonetik ini.

Mengingat bahwa analisis kontrastif ini berasakan behavior, maka metode yang keluar dari analisis kontarstif ini masih dalam lingkup metode yang bersifat behafioris yang meiputi empat hal, yaitu pengulangan, drill, penguatan dan menirukan. Agar dalam pembelajaran tidak selalu monoteon dengan menggunkan satu metode pembelajaran, dalam pembelajan bahasa arab – fonologi – ini beleh menggunakan metode  yang lain, dengan catatan metode tersebut sebagai penambahan saja.

Adapun metode yang ditawarkan dalam makalah ini ialah, metode pembelajaran menirukan dan pengulangan. Mengingat dalam pembelajaran bahasa – fonologi -, bahasa bisa di ucapkan dengan cara menirukan dan juga mengulang – ulang sehingga nantinya pembelajar bahasa arab bisa melafalkan fon bahasa arab dari yang mudah sampai ke tataran yang sulit. Bahkan dalam fonologi yang memiliki kesamaan makhroj. Pembelajaran ini bisa dilakukan beberapa gelombang atau pertemuan. Yakni beberapa pengajaran fon kata yang mudah, beberapa pertemuan untuk pembelajaran tingkatan fonologi yang sulit dan yang ketiga integrasi keduanya. Untuk mendapatkan hasil lebih maksimal maka dalam pembelajaran ini hendaknya diucapkan per individu agar guru dapat mengidentivikasi siapa saja yang belum begitu begitu mampu mengucapkan atau membaca fonologi kata dan pada fonologi apa. Dengan demikian guru dapat meakukan tindakan lanjutan guna memperbaiki dan memahamkan siswa supaya bacaannya bisa sesuai dengan makhroj. Setelah itu pembacaan kata tersebut bisa dengan cara bersama – sama.  

Langkah – langkah yang di laksanakan oleh pendidik dalam mengajarkan materi fonologi daam kategori  kata dengan menggunakan metode diatas ialah:

  1. Guru memberikan materi mengenai fonologi pada tatarn kata
  2. Guru memerintah seluruh siswa untuk membaca kata tersebut
  3. Guru memerintah siswa untuk membaca kata tersebut secara individu

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB III

PENUTUP

Kesimpulan

Dari penjelasan di atas bisa kita tarik kesimpulan bahwa ketika sesorang hendak mempelajari bahasa kedua bisa dimulai dari pembelajarn dari yang rendak ke yang sulit yakni dimulai dari fase fonologi, morfologi, sintaksis dan semantic. Adapun dalam pembelajaran bahasa arab tataran fonologi ini siswa haruslah benar – benar menguasai pelafalan makhroj yang keluar dari setiap huruf. Dalam tataran fofologi memmang kesalahan pembacaan bahasa arab tidak mempengaruhi arti, namun, sebaliknya hal ini akan sangat fatal jika di tinjau dagi pengartiannya.

Untuk menghindari hal terebut maka perlu adanya pembelajaran bahasa arab btataran fonologi inii. Adapaun dalam pembelajaran fonologi ini terdapat bebebrapa  fase yakni fonologi  setiap huruf, kata , frasa dan kalimat. Dan tentu saja bahan ajar dan juga metode yang sesuai dan relevan akan menghasilkan sebuah pembelajaran  yang bernialai  baik.

 

Daftar pustaka

 Taringan, Hanry Guntur, pengajaran analisis kontrastif bahasa, (Bandung: Angkasa 2009 (edisi revisi).

Pdf, Azizzah Alwiyah, pembelajaran bunyi bahasa.

Pdf, Dian Indihadi dalam BB7, analisis kontrastif.

Mu’in, Abdul, “analsis kontrastif bahasa arab dan bahasa Indonesia”, Jakarta, PT. Pustaka Al- Husna Baru: 2004.

 


 

[2]Hanry Guntur Taringan, pengajaran analisis kontrastif bahasa, (Bandung: Angkasa 2009 (edisi revisi). Hlm. 5.

[3] Pdf, Dian Indihadi dalam BB7, analisis kontrastif.

[4]Abdul Mu’in, “analsis kontrastif bahasa arab dan bahasa Indonesia”, Jakarta, PT. Pustaka Al- Husna Baru: 2004. Hlm,74 – 80.

[5] Pdf, pembelajaran bunyi bahasa, Azizzah Alwiyah, hlm.156. 

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.
The Esquire Theme.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: